Setan dalam diriku pun bicara….

Ada saat-saat dimana saya sadar akan sesuatu tapi seringkali saya melupakannya (baca: berpura2 melupakannya) Sejak baligh, sudah lama sekali saya mencoba memerangi hal ini dan mencari tau apa penyebabnya. Namun setelah membaca tulisannya A’ Heri, saya kembali tersadar dan diingatkan bahwa semua itu adalah ego (kesombongan saya sendiri) + bisikan setan.

Saya juga tersadar bahwa selama ini dalam setiap tindak tanduk yang saya jalankan, selalu ada 3 pemikiran yang akan menentukan langkah apa yang akan saya ambil berikutnya. Tiga hal tersebut adalah logika(L), perasaan/ego(E), dan…. nafsu(N). Berikut beberapa monolog yang sering dan pernah terjadi dalam hidup saya :

Gadis itu

Ketika didepan saya lewat seorang wanita cantik……

N : “Suit, suiiit! kece, Man! Liat tuh! Rugi kalo ga liat! do’i hanya lewat sekali, besok2 udh ga ada. Liat pakaiannya, ketat Man! Ehem..! Kesempatan bagus nih! Liatin sampai dia ilang dari pandangan! Atas sampai bawah, sampai capek!!

E : “Eh, ga papa nih…?? entar kalo org2 tau lu ngeliatin tuh cewek, mereka bakal bilang lu mesum lagi! Tapi, kata2 si N ada benarnya juga ya!? Ya udah…. ngelirik-lirik aja! Jgn sampai ketahuan ama org sekeliling lu!

L : “Setelah itu….APA YG LU DAPAT?? IP lu ga naik, ilmu juga ga nambah, dapat duit juga ga! Nikmat??…apanya yg nikmat? Yg lu liatin juga seorang manusia!! sama seperti elu! Abis lu liatin, dia juga ga bakal jadi pacar lu! Lu juga ga bisa menyentuhnya! Ingat Tuhan, Man! Ingat mati! Orang tua lu ga membesarkan lu bwt jadi orang kaya gini!! Coba alihkan pandangan lu…..

Ketika ada (orang) yg mengingatkan untuk melakukan kebaikan…….

N : “Ntar aja laaah, masih ada esok kan?? Kayaknya lu besok masih idup deh! Tunda aja! Senang2 aja dulu!! Lagian yang bakal lu lakuin ini juga ga terlalu penting2 amat utk orang lain. Kayaknya nilainya kecil, orang lain juga ga akan terlalu berterima kasih utk hal ini. Dan lagi kalau lu ga melakukannya, pasti bakal ada orang lain yang akan melakukannya! Lu tunggu ajaaa!”

E : “Walaupun kata2 orang itu ada benarnya, tapi masak lu mau aja disuruh2 gitu!? Maksud gw…. lu kan sebenarnya udah tau hal itu! Tau bahwa itu baik, dan lu juga memang akan melakukannya. Lu ga perlu nasihat orang lain untuk melakukan itu kan?? Orang yg ngasih nasihat juga belum tentu lebih baik dari elu. Mungkin dia juga pura2 alim. Jgn ikuti nasihat dia sekarang, kalau dia udah pergi baru lu kerjain! Gengsi, Man!! Tunda sebentar…

L : “Woi, woi, woi!! Lu kerjain sekarang deh! jangan lu tunda-tunda lagi! Bukannya selama ini lu emang udah sering nunda2 pekerjaan? Bukannya lu udah bertekad untuk mengurangi sifat buruk lu ini?? Ingat ga, waktu terakhir kali kasus seperti ini terjadi??? Lu menyesal setengah mati kan?? Lu berjanji bahwa tidak akan mengulanginya lagi kan?? Tapi kenyataannya, sebaliknya! dan tiap lu mengulangi kebiasaan buruk lu ini, selalu berakhir dg benci pada diri sendiri. Penilaian lu terhadap diri sendiri jadi menurun! Coba bandingkan dengan terakhir kali lu berhasil mengatasi kebiasaan buruk ini!! ini!! Senangnya bukan main kan? Lu jadi lebih menghargai diri lu sendiri kan?? Nah sekarang…….mana yang lu pilih??

Ngng…. sebenarnya masih banyak lagi hal2 serupa. Namun sy terlalu capek utk memikirkannya 🙂

Btw, berikut sedikit review dari dua kasus di atas…. :

Ketika didepan saya lewat seorang wanita cantik……

Untuk kasus ini saya lebih cenderung mengikuti logika, yaitu mengalihkan pandangan ke arah lain. Untuk sesaat saya udah senang bisa mengalahkan bisikan2 itu, namun coba tebak……. ternyata di arah lain itu pun sudah ada wanita yang lain(lagi lewat). Ya ampuuunn…WHAT’S WITH THIS WORLD?? Saya merasa seperti diserang dari berbagai arah. Dan akhirnya…. LOGIKA ITUPUN TAKLUK!

Kiranya benar apa kata nabi : “Mata adalah anak panah setan

Ketika ada (orang) yg mengingatkan untuk melakukan kebaikan…..

Dalam hal ini saya sebenarnya juga lebih sering mengikuti logika, namun segera setelah itu, nafsu + ego pun turut campur. Saya lebih sering telat melakukan sesuatu. Namun saya juga pernah berhasil mengalahkan bisikan2 itu, dan rasanya nikmat dan legaaaaa banget!

Sekarang pun, saya masih berjuang…… (saya kira, kita semua juga begitu bukan??) 🙂

===========================================================

akhir dari postingan ini…

===========================================================

Iklan

9 Responses to “Setan dalam diriku pun bicara….”


  1. 1 Evy Maret 21, 2007 pukul 11:37 pm

    Waduh, kamu capek anak muda… kalau menghidari begitu terus di mana2 ada wanita cantik… sante ajalah, klo ditahan2 ntar malah jd ga tahan, apa klo ada wanita cantik langsung nafsu sih? Nafsu itu di kendalikan bukan di umbar tapi ngeliat/terlihat ya ga usah menyesal asal jangan abis lihat org cantik trus browsing situs porno… udah ah, kepanjangan ntar tambah pusing.

  2. 2 brianari Maret 22, 2007 pukul 1:26 pm

    hmmm…makasih resepnya Bu Dokter 🙂

  3. 3 Heri Heryadi Maret 23, 2007 pukul 6:00 pm

    Halah.. Anak kecil tapi nafsu orang dewasa!
    Pantes selama ini muka lu ga ke urus, rambut acak2an, penampilan ga modis.. Itu toh masalahnya..! Selamat datang di alam liar, alam penuh pepohonan, alam penuh danau dan kehijauan. Wilayah satwa perlindungan yang dipenuhi oran-orang hutan tapi etah kenapa di situ juga banyak wanita. Selamat datang di ui depok..

  4. 4 kangguru Maret 24, 2007 pukul 10:33 am

    pandangan pertama adalah rahmat
    sekali memandang udah tunduk aja terus

  5. 5 grandiosa12 Maret 25, 2007 pukul 5:34 am

    setuju ama Bu Evy dah

  6. 6 brianari Maret 26, 2007 pukul 10:25 am

    @Heri
    Alah… daripada lu! Nasfu orang dewasa, tapi…. (gw ga balas ah, karena…. disitulah bedanya kita (u_u )

    @kangguru
    apapun itu….pokoknya makasih Kang ;-P

    @grandiosa12
    Makasih Bang Roffi…. udah mampir
    Keluarganya gmn? Sehat kan? Ah..syukurlah!

  7. 7 deKing Maret 29, 2007 pukul 2:14 am

    L: “Abis lu liatin, dia juga ga bakal jadi pacar lu!

    M (mata): jangan sok tau kamu Log!!!Siapa tahu setelah aku liatin dia lantas noleh ke arahku dan lahirlah love at first sight dan dia jadi cewek kita (L+E+N+M).
    *sambil mengerlingkan mata*

  8. 8 brianari Maret 29, 2007 pukul 1:34 pm

    bwahaha…. boleh juga tuh!
    Makasih motivasinya… 🙂
    kapan2 sy coba deh, Om Deking!

  9. 9 ekodanu Juli 19, 2011 pukul 5:58 am

    hem..
    setan memang hebat dan lihai,Gan..

    salam kenal


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




WELCOME TO MY PLACE!
Selamat datang di tempat saya. Mudah-mudahan Anda bisa menemukan apa yang Anda cari (walau ga da papa disini). Jika Anda tidak terlalu sibuk, tolong tinggalkan "sesuatu" (baca: comment). Soal isi, maaf baru dikit. Saya lagi belajar ngutak-atik WP ini

RianLendar

Maret 2007
S S R K J S M
« Feb   Apr »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Jml tamu sampai saat ini :

  • 35,102 tamu
RELATIONS :










%d blogger menyukai ini: